Kabar Gembira, Ilmuwan Telah Temukan Antibodi Covid-19

by
Ilustrasi Virus Corona. Net

Para ilmuwan di Duke University dan University of North Carolina di Chapel Hill berkolaborasi dalam penelitian mengenai antibodi Covid-19.

Mereka dikabarkan telah mengidentifikasi dan menguji antibodi yang membatasi tingkat keparahan infeksi dari berbagai virus corona, termasuk yang menyebabkan Covid-19 serta penyakit SARS yang asli.

Antibodi itu diidentifikasi oleh tim di Duke Human Vaccine Institute (DHVI) dan diuji pada model hewan di UNC-Chapel Hill. Para peneliti mempublikasikan temuan mereka dalam jurnal Science Translational Medicine.

“Antibodi ini berpotensi menjadi terapi untuk epidemi saat ini,” kata salah satu penulis senior Barton Haynes, MD, direktur DHVI.

Penemuan mereka itu dikatakan bisa dimanfaatkanuntuk wabah di masa depan, jika atau ketika virus corona lain melompat dari inang hewan alami mereka ke manusia.

Haynes dan rekan-rekannya di DHVI mengisolasi antibodi dengan menganalisis darah dari seorang pasien yang telah terinfeksi virus SARS-CoV-1 asli, yang menyebabkan wabah SARS pada awal 2000-an, dan dari pasien Covid-19 saat ini.

Mereka mengidentifikasi lebih dari 1.700 antibodi, yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh untuk mengikat di situs tertentu pada virus tertentu untuk memblokir patogen dari menginfeksi sel.

Ketika virus bermutasi, banyak tempat pengikatan diubah atau dihilangkan, membuat antibodi tidak efektif.

Tetapi seringkali ada satu bagian pada virus yang tetap tidak berubah meskipun bermutasi. Para peneliti berfokus pada antibodi yang menargetkan situs-situs ini karena potensinya untuk menjadi sangat efektif di berbagai garis keturunan virus.

Dari 1.700 antibodi dari dua individu, para peneliti Duke menemukan 50 antibodi yang memiliki kemampuan untuk mengikat baik virus SARS-CoV-1 maupun SARS-CoV-2, yang menyebabkan Covid-19.

Analisis lebih lanjut menemukan bahwa salah satu antibodi pengikat silang itu sangat kuat — mampu mengikat banyak virus corona hewan selain dua patogen yang menginfeksi manusia.

“Antibodi ini mengikat virus corona di lokasi yang dilestarikan di berbagai mutasi dan variasi,” kata Haynes. “Akibatnya, itu dapat menetralkan berbagai virus corona.”

Dengan antibodi yang diisolasi, tim DHVI beralih ke peneliti di UNC yang memiliki keahlian dalam virus corona hewan. Tim UNC, yang dipimpin oleh penulis senior Ralph S. Baric, Ph.D., profesor epidemiologi di UNC Gillings School of Global Public Health, mengujinya pada tikus untuk menentukan apakah itu dapat secara efektif memblokir infeksi, atau meminimalkan infeksi yang terjadi.

Mereka menemukan bahwa dua hal itu terjadi. Ketika diberikan sebelum hewan terinfeksi, antibodi tersebut melindungi tikus dari pengembangan SARS, Covid-19 dan variannya seperti Delta, dan banyak virus corona hewan yang berpotensi menyebabkan pandemi pada manusia.

“Temuan ini memberikan template untuk desain rasional strategi vaksin universal yang tahan varian dan memberikan perlindungan luas dari virus corona yang diketahui dan yang muncul,” kata Baric.

Ketika diberikan setelah infeksi, antibodi mengurangi gejala paru-paru yang parah dibandingkan dengan hewan yang tidak diobati dengan antibodi.(genpi.co)