Tak Sabar, Ibu Ini Pukul Anaknya Pakai Selang Saat Belajar di Rumah

by
Seorang ibu diperiksa gara-gara pukul anak pakai selang/Rmol

Beredar sebuah video berdurasi 2 menit lebih 16 detik yang memperlihatkan seorang ibu memukuli anak kandung menggunakan selang air di sebuah grup facebook media sosial (Medsos).

Pasca video itu beredar dan menjadi viral, sang ibu kemudian diperiksa pihak oleh Polres Malang.

“Setelah video itu muncul, anggota kami langsung melakukan proses penyelidikan hingga pemeriksaan. Dan berikutnya kami akan melakukan pemanggilan dan akan menggelar pertemuan dengan perangkat desa dan didampingi dengan dinas perlindungan anak dan perempuan,” ujar Kapolres Malang, AKBP Hendri Umar, Rabu (2/9).

Lebih lanjut, Hendri Umar mengatakan bahwa penyiksaan itu diduga dipicu saat proses belajar mengajar di rumah.

“Awalnya sang ibu sedang membelajari anaknya. Karena anaknya yang diajari berkali-kali tidak mengerti, akhirnya ibunya emosi. Ketika emosi itu, ibunya mengambil selang dan dipukulkan kepada sang anak. Bahkan ibunya sempat menggigit tangan sang anak,” ungkap mantan Kasubbag Bungkol Spripim ini.

Adapun video yang viral tersebut direkam oleh tetangganya sendiri. Para tetangga datang ke rumah ibu dan anak tersebut lantaran mendengar suara keras dari dalam rumah.

“Karena ibunya saat memarahi anaknya itu, suaranya keras. Sehingga kondisi itu termonitor oleh tetangganya dan sempat divideo,” terangnya.

Dari kasus tersebut, kepolisian belum bisa memastikan nantinya apakah nanti dilakukan proses hukum atau bisa ditempuh jalur lain.

“Sekarang masih ditangani. Entah nanti proses hukum berlaku ataukah ditempuh jalur lain. Hal itu karena banyak pertimbangan,” lanjut pria asal kelahiran Solok, Sumatera Barat tersebut.

Ia melanjutkan, kondisi sang anak yang menjadi korban penyiksaan tersebut secara psikologis masih baik. Bahkan, sang anak menyadari bahwa dipukuli ibunya karena bersifat malas.

“Kondisi psikologis anak saat ini masih baik. Dan anak menyadari kalau dipukuli ibunya karena memiliki salah, yaitu suka malas-malasan. Bahkan anaknya saat ini sangat menyayangi ibunya,” tegasnya.

Dari kejadian tersebut, Hendri mengimbau kepada orangtua bahwa dalam proses belajar mengajar di rumah karena pandemik Covid-19, orangtua harus banyak bersabar dalam menghadapi anak.

Diharapkan, orangtua memiliki kiat-kiat khusus agar anak belajar di rumah nyaman. Meskipun orang tua bukan guru secara formal.

“Dalam proses belajar mengajar di rumah, orang tua harus banyak bersabar dan menyampingkan emosi. Dan jangan sampai melakukan kekerasan, karena anak harus dididik dengan baik, jangan sampai trauma,” pungkasnya. (sta/rmol/pojoksatu)