Nasional

Evakuasi Tambah Tiga Hari

Fokus Cari Korban, 14 Korban Sudah Teridentifikasi

Pencarian dan evakuasi korban kecelakaan pesawat Lion Air register PK-LQP diperpanjang tiga hari mulai hari ini (5/11). Fokus utama adalah mencari jenazah korban yang berada tak jauh dari lokasi utama puing-puing pesawat yang kecelakaan pada Senin (28/10) itu. Jenazah korban juga dicari di pantai dari Tanjung Pakis sampai Pantai Sedari, Karawang sepanjang 20,24 kilo meter.

Kepala Basarnas Marsekal Madya M. Syaugi menuturkan, perpanjangan masa pencarian dan evakuasi tiga hari itu karena diduga masih banyak jenazah yang belum ditemukan. Sepanjang pagi hingga Sabtu malam total ada 31 kantong jenazah yang dibawa ke dermaga JICT. Kemarin hingga pukul 18.00 ada tambahan 32 kantong jenazah lagi. Selain itu juga dari hasil evaluasi dan peninjauan langsung di lapangan.

”Target utama adalah evakuasi korban. Itu yang utama. Setelah itu baru CVR (cocpit voice recorder) untuk menambah kelengkapan, untuk menguak peyebab (kecelakaan) itu,” ujar Syaugi.

Saat disinggung soal anggaran yang telah dihabiskan untuk sepekan terakhir, dia enggan menjelaskan dengan detail. ”Saya tidak berbicara anggaran kita dukung operasi ini sampai tuntas. Negara bertanggung jawab untuk pelaksanaan ini,” tambah dia.

Syaugi mengungkapkan, hari ini mereka menemui keluarga korban yang menginap di Hotel Ibis Cawang. Pertemuan itu juga akan melibatkan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono serta manajemen Lion Air. ”Besok (hari ini, Red) saya akan sampaikan lagi apa yang sudah dilakukan tim SAR gabungan supaya memahami apa yang sudah dilakukan,” kata dia.

Hingga kemarin (4/11) pukul 18.00, total ada 136 kantong jenazah yang telah diserahkan ke tim disaster victim investigation (DVI) Mabes Polri sejak Senin (28/10). Jumlah tersebut dipastikan masih akan bertambah terus hingga tiga hari kedepan. Selain itu, ada juga tim di Pantai Tanjung Pakis, Karawang yang mencari sepanjang pantai dan perairan. Pada Sabtu malam, setidaknya ada 27 kantong jenazah dibawa ke JICT. ”Menyisir Pantai Tanjung Pakis baik ke barat maupun ke timur. Kita kerahkan tim dari TNI dan Basarnas untuk menyapu pantai temasuk di daratan,” imbuh dia.

Pencarian di Tanjung Pakis dibagi dalam tiga sektor. Yakni pencarian darat ke timur sepanjang 20,24 kilometer dari posko Tanjung Pakis, Pantai Sarakan, dan Pantai Sedari dengan jumlah pencari 110 orang. Pencarian juga dilakukan di barat Pantai Tanjung Pakis, yakni di sekitar Cagar Batavia sampai pantai Muara Bungin sepanjang 1,5 kilometer.

Di wilayah perairan, luas pencarian 13,62 nautical mile. Lokasinya di Muara Gembong, Muara Bungin di Bekasi sampai posko di pantai Tanjung Pakis, Karawang.

Jumlah anggota yang menyapu wilayah laut sebanyak 31 orang. ”Korban itu bisa di atas air bisa di bawah air. Mengingat kejadian sudah tujuh hari lalu. Yang di dasar saja bisa bergeser apalagi di atas,” kata Syaugi. Fokus pencarian korban di dasar laut bertempat di lokasi utama temuan puing-puing yang banyak berserakan, termasuk ban dan engine pesawat.

Sementara itu, Tim Disaster Victim Identification (DVI) Karumkit Bhayangkara Polri R. Said Sukanto kemarin kembali mengidentifikasi tujuh korban jatuhnya Lion Air PK-LQP. Mereka menggunakan identifikasi berdasar sidik jari dan DNA. Di sisi lain, kemarin Lion Air juga telah mengantar Pramugari Lion Air yang masih sekolah Endang Sri Bagus Nita.

Tujuh korban yang sudah teridentifikasi adalah Dodi Junaidi, M. Nasir, Janry Efriyanto, Karmin, Harwinoko, dan Verian Utama. Kepala Operasi DVI Polri Kombespol Lisda Cancer menuturkan, hanya satu dari tujuh korban yang teridentifikasi dengan sidik jari. Yakni, Rohmanir Pandi Sagala. Dengan tujuh korban ini berarti sudah 14 penumpang Lion Air JT 610 yang diketahui identitasnya. ”Mereka segera diserahkan ke keluarga,” ujarnya.

Dia menuturkan, untuk korban lainnya saat ini masih dalam proses identifikasi. Setiap hari akan diumumkan hasil identifikasinya. ”Kami berupasa keras menuntaskan semuanya,” papar polisi dengan tiga melati di pundaknya.

Sementara Kepala Laboratorium DNA Pusdokkes Polri Kombespol Putut Cahyo Widodo menjelaskan bahwa dari enam yang teridentifikasi menggunakan tes DNA itu berasal dari 24 body part pertama kali masuk ke Laboratorium DNA. ”Jadi, body part untuk satu individu digabungkan,” ujarnya.

Dengan masih banyaknya korban yang belum teridentifikasi, ada peluang korban yang tidak teridentifikasi. Untuk korban yang tidak teridentifikasi, maka surat kematiannya akan melalui proses yang berbeda.

Karumkit Bhayangkara Polri R. Said Sukanto Kombespol Musyafak menjelaskan bahwa bila ada korban yang tidak teridentifikasi, nantinya penentuan kematiannya melalui proses sidang. ”Dengan proses sidang itu jadi dasar mengeluarkan surat kematian. Tapi, kalau yang bisa diidentifikasi, dasarnya ya dari RS,” ujarnya.

Di sisi lain, jenazah almarhumah Endang Sri Bagus Nita dimakamkan di kota asalnya Kebumen, Jawa Tengah kemarin. Jenazah diterbangkan pukul 05.45 WIB menuju Bandar Udara Internasional Adisutjipto, Yogyakarta dari. ”Almarhumah Endang Sri Bagus Nita merupakan salah satu siswi yang sedang menjalani pendidikan dan pelatihan pramugari (flight attendant training) Lion Air,” kata Corporate Communications Strategic of Lion Air Danang Mandala Prihantoro.
Pada Sabtu lalu (3/ 11), tim DVI telah memberikan konfirmasi hasil identifikasi jenazah Endang. ”Atas nama Lion Air, mengucapkan turut berduka cita sedalam-dalamnya kepada seluruh keluarga dan handai taulan,” ujarnya.

Danang menambahkan bahwa pihaknya juga akan memberikan uang kedukaan senilai Rp 25 juta dan uang santunan sesuai PM 77 tahun 2011 sebesar Rp 1,25 miliar. (jun/tau/idr/lyn/fat)

Facebook Comments