Nasional

Usia 40 Tahun, Pupus Sudah Harapan Honorer K2 jadi CPNS

Solusi yang ditawarkan pemerintah terkait penyelesaian honorer K2 (kategori dua) dianggap tidak adil. Honorer K2 yang sebelumnya sudah gagal tes masuk CPNS, tetap harus ikut tes lagi. Bahkan, untuk yang usia di atas 35 tahun, peluang menjadi CPNS sudah tertutup.

Yasmin Zukri (40), guru honorer kategori 2 (K-2) di SMP Rupit, Kabupaten Muratara, Sumsel, merasa harapannya menjadi CPNS sudah pupus.

Selama 25 tahun dia mengabdi, terhitung jadi guru honorer sejak 1993. Honor yang diterimanya mulai dari Rp15 ribu hingga saat ini Rp1 juta per bulan. Semua dilakoni dengan harapan suatu hari bisa diangkat menjadi CPNS.

“Kalau bersaing ikut seleksi CPNS, tentu kami para tenaga honorer K2 banyak yang tidak lulus,” cetusnya, seperti diberitakan Sumatera Ekspres (Jawa Pos Group).

Sudah puluhan tahun berlalu, tidak lagi menguasai materi pembelajaran. “Rata-rata sudah banyak yang tua dan uzur, kondisi fisik dan daya ingat serta memori tentu banyak yang lupa,” ucap Yasmin.

Awalnya, dia dan para honorer lain berharap pengertian dan kebijakan pemerintah untuk tidak mempersulit mereka menjadi PNS. “Sudah banyak janji ke kami untuk pengangkatan menjadi PNS, akhirnya seperti ini. Itulah cerita hidup,” cetusnya.

Terkait peluang honorer tak lulus tes menjadi pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK), Yasmin, menyatakan, seharusnya itu dilakukan sejak dulu. “Tapi nanti akan dirapatkan di forum (Forum Tenaga Honorer K2),” tambahnya. (ebi/cj13/uni/sid/yud/ce1)

Facebook Comments